Follow this site

Followers

get this widget here

Search This Blog

Tuesday, October 30, 2012

Terjah Blog :Nasihat tanpa menyelak keaiban...(^_^)v

tadi jalan2 blokwalking aku tertarik dengan blog neh....
aku tertarik dengan post dia ja...ehehhee...
betul2 buat aku rasa insaf...
tapi xtau la insaf terus ka sekejap ja..tp aku akan cuba...InsyaAllah...:D
neh salah satu part cerita dia dlm post entri dia...
|
|
|
|
\/
 http://2.bp.blogspot.com/-pCERH2vHgfY/Twh2ZsetWcI/AAAAAAAAAPk/ENCQ2btSTUs/s1600/nasihat2.jpg


Puteri dari Abdullah bin Muthi' berkata kepada suaminya Thalhah bin Abdul Rahman bin Auf ra. Di zamannya, Thalhah adalah orang Quraisy yang paling dermawan.

Isterinya berkata: "Saya tidak melihat satu kaum yang lebih buruk dari saudara-saudaramu! ".

Thalhah berkata kepada isterinya: "hush hush! Kenapa demikian?".

Isterinya menjawab: "Saya melihat mereka, kalau kamu sedang memiliki wang, mereka terus dekat kepadamu, dan jika kamu sedang tidak  mempunyai apa-apa, mereka meninggalkanmu".

Maka Thalhah berkata kepada isterinya:

"Ini, demi Allah, adalah bukti bahwa mereka berakhlak mulia kerana :

1.      Mereka datang kepada kita saat kita mampu memuliakan mereka.
2.      Mereka meninggalkan kita saat kita tidak mampu memenuhi hak-hak mereka".

Cuba kita lihat, bagaimana Thalhah menta'wilkan perbuatan saudara-saudaranya terhadapnya, padahal perbuatan itu jelas buruk dan tidak kenal budi, namun demikian, ia memandangnya sebagai bentuk kesetiaan dan kemuliaan.

Jika seorang muslim melihat saudara muslim lainnya melakukan kesalahan yang tidak dapat diterima alasannya atau tidak dapat ditafsirkan selainnya, maka menjadi kewajibannya untuk datang kepadanya bagi memberi nasihat secara rahsia, antara dirinya dan saudaranya saja, bukan di depan khalayak ramai sebab manusia tidak ingin aibnya diketahui oleh sesiapa pun.

Jika dirinya menasihati saudaranya secara rahsia, maka hal ini :

  • a.       Lebih berpeluang untuk diterima.
  • b.      Lebih menunjukkan keikhlasan.
  • c.       Jauh dari syubhat.

Adapun jika dirinya menasihati saudaranya secara terbuka, di depan orang ramai, maka pada yang demikian itu :

  • 1.      Terdapat syubhat dendam.
  • 2.      Wujud unsur keburukan.
  • 3.      Seakan menonjolkan sisi kelebihan diri dan ilmu yang dimilikinya.

Oleh yang demikian, perkara itu merupakan penghalang yang boleh mencegah pihak yang dinasihati untuk mendengarkan nasihat serta mengambil pelajaran darinya.
neh sekadar coretan dan bacaan aku ja...kalau nak tahu dgn lebih lanjut jom kita baca sama-sama kat SINI... 

okeyh la nak smbung baca buku..
_ASSALAMUALAIKUM_






p/s:BW semata-mata nak bg ilang mengantuk..hehehee

No comments: